Jumat 19 Juli, 2024
Beranda Hukum&Kriminal Kepala Sekolah SMPN 1 Beoga Jadi Saksi Mata Kekejaman KKB

Kepala Sekolah SMPN 1 Beoga Jadi Saksi Mata Kekejaman KKB

Junaedi Arung Sulele, Kepala Sekolah SMPN 1 Beoga Kabupaten Puncak Papua menyampaikan rasa dukanya. Atas berpulangnya Bapa Oktavianus Rayo dan Yonathan Renden.

Dalam acara layatan tersebut, Junaidi menjelaskan sitiasi mencekam saat penembakan KKB terjadi.

“Sebelum ada kejadian, hingga kami semua turun, situasi sudah kembali kondusif sehingga kami memutuskan untuk kembali ke Beoga.”

“Puji tuhan Saya masih lolos, saat penembakan saya tidak lihat orang, ketika bunyi tembakan saya lari ke arah kanan, Sdr. Yonatan Renden (28) ke kiri, korban sudah kena 2 kali tembakan di dada tapi masih sempat lari kemudian rubuh.”

“Kalau korban pertama, saya tidak di TKP, lokasi saya jauh dari situ. Lokasi korban pertama itu di SMPN 1 BEOGA, korban itu guru SD Klemabeth, tetapi karena istrinya mengajar di SMP mereka tinggal di perumahan guru SMPN 1 BEOGA. Saat penembakan korban pertama Sdr. Oktovianus Rayo (40) dia di kepung KKB.”

“Selama ini situasi aman-aman saja, Aparat keamanan dari koramil, polsek dan satgas TNI-Polri selama ini memang sudah berjaga di Beoga.”

“Pasca penembakan, situasi di atas saat ini masih siaga. Aparat TNI-POLRI berjaga disekitar kampung beoga.”

“Informasi yang saya terima yang dibakar adalah perumahan guru dan 1 gedung sekolah SMA.”

“Selama ini kami Guru pendatang dekat dengan Masyarakat asli Kab. Puncak.”

“Kedua korban itu merupakn guru kontrak, Oktavianus sudah 10 tahun menjadi Guru kontrak, sedangkan Yonathan 2 tahun, kedua korban ini sudah berkeluarga Sdr. Oktavianus bersama tinggal di Beoga, sedangkan Yonatan Anak istrinya di Toraja. Total ada 11 orang guru pendatang, sebagian mengungsi di Koramil.”

Dijelaskan oleh Junaidi bahwa tidak banyaknoendatang di wilayah Beoga, hanya para guru saja. Serta informasi yang menyatakan Junaidi diculik tidal sepenuhnya benar. Saat terjadi penembakan, Junaidi bersembunyi dirumah warga. Ketika aparat TNI-POLRI yang mengevakuasi jenazah lewat didekat persembunyiannya, Junaidi keluar dan ikut mengamankan diri di koramil.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Мостбет Приложение Apk Для Android а Ios Скачать Версия 202

Мостбет Приложение Apk Для Android а Ios Скачать Версия 2024Скачать Приложение Mostbet Для Android Apk И Ios БесплатноContentПреимущества Использования Приложения МостбетСкачать Mostbet Приложение для...

To quell riots in Puncak Jaya, Cartenz Peace Task Force is deployed

Jayapura- Members of the Cartenz Peace Task Force have arrived in Mulia, Kab. Puncak Jaya, Central Papua to help restore security after.

Redam Kerusuhan di Puncak Jaya, Satgas Damai Cartenz Dikerahkan

Jayapura- Anggota Satgas Damai Cartenz telah tiba di Mulia, Kab. Puncak Jaya, Papua Tengah untuk membantu memulihkan keamanan seusai kerusuhan.

Catholic Religious Figure: There is No Difference in Maintaining Peace

Jayapura - Chairman of the Papuan Catholic Youth, Melianus Asso, expressed his appreciation to the TNI and Polri security forces who have...

Recent Comments