Selasa 16 April, 2024
Beranda Olahraga Seni untuk PON Papua XX: Persiapan Cinderamata Dengan Kearifan Lokal

Seni untuk PON Papua XX: Persiapan Cinderamata Dengan Kearifan Lokal

Suaranewspapua.com – Pekan Olahraga Nasional (PON) XX sebagai agenda nasional,  akan berlangsung pada Oktober 2021, persiapan dari atlit, tempat, dan pembuatan cinderamata masih berlangsung dengan semangat menggelora.

Domi dan Risni dari mahasiswa Institut Seni Budaya Indonesia (ISBI) Tanah Papua membantu Mama Blandina Ursula Ongge membuat suvenir khusus syal untuk PON XX di Sanggar Phokouw Faa, Jayapura Papua.

Mama Blandina mulai mengerjakan suvenir khusus PON XX Papua sejak Oktober 2020. Beliau memilih membuat souvenir syal untuk dijual di arena PON XX Papua dengan pertimbangan lebih ringan, sehingga mudah dan gampang dibawa pembeli pulang sebagai oleh-oleh.

“Mama pikir orang dari luar luar datang kan pasti pulang bawah oleh-oleh dari Papua yang unik-unik to, jadi mama siapkan produk yang kecil agak ringan supaya tidak jadi beban berat untuk mereka bawa pulang,” Mama menerangkan.

Syal yang dibuat Blandina bermotif ciri khas Papua dengan warna cenderung pekat dan terang. Motif yang dipakai khusus dari Sentani, berupa kupu-kupu, kerang, tifa ukuran kecil, perahu, dan Yoniki.

“Yoniki itu motif ekor ikan, ini biasa dipakai untuk para ondoafi, dulu waktu mama pu orang tua tete masih hidup itu tidak bisa dipakai oleh sembarangan orang, itu khusus anak ondoafi saja,” ujar Mama Blandina.

Karena itu, ia perlu meminta izin dari ondoafi Ramses Ohe dan Ondoafi lainnya di Sentani untuk memindahkan motif Yoniki dari kulit kayu ke atas kain. Ia mendapatkan izin.

“Jadi sekarang, walaupun bukan anak ondoafi atau siapa pun dia dapat memakai motif itu,” katanya.

Ia menjual syal besar seharga Rp200 ribu per potong dan ukuran kecil Rp100 ribu. Syal tersebut tidak hanya bisa dipakai orang dewasa, tetapi yang kecil bisa dipakai anak-anak.

Meski PON XX masih sembilan bulan lagi, syal Blandina ternyata sudah terjual 20 helai. Saat Jubi berkunjung persediaanya sudah ada 50 helai. Hingga acara PON nanti ia berencana membuat 1.000 helai syal besar dan 800 helai ukuran kecil.

Blandina memesan bahan-bahan dan peralatan dari Yogyakarta. Tak hanya kain santung, tapi juga lilin dan pewarna.

Dalam pembuatan ia dibantu keponakan dan lima mahasiswa dari ISBI Tanah Papua. Untuk mengerjakan syal ukuran besar membutuhkan waktu seminggu dan yang kecil tiga hari.

Biaya produksi untuk syal besar Rp150 ribu dan kecil Rp50 ribu. Jadi ia menjual syal besar Rp200 ribu dan syal kecil Rp100 ribu. Artinya keuntungan per helai Rp50 ribu.

Dengan menargetkan nanti saat PON terjual 1.800 lembar, mama Blandina bisa meraup pendapatan Rp330 juta. Setelah dikeluarkan modal, ia bisa mendapatkan keuntungan Rp90 juta.

Penjualan sudah mulai dilakukan melalui Facebook dan Instagram. Juga melalui pasar online “Rasa Tuna” yang dikelola anak-anak Papua di Jakarta. Untuk penjual di arena PON ia masih menunggu konfirmasi dari Disperindagkop Kota Jayapura dan Korem 172 Prajawirayakti yang berencana membuka stan.

Pengrajin seni lainnya dari Kampung Nafri, Jayapura adalah Mama Susana Rumsumbre Tjoe. Ia juga menyiapkan batik khas untuk PON. Sebenarnya dia sudah membuat suvenir khusus untuk PON pada Juli 2020. Namun karena agenda PON ditunda, ia stop dan menjual habis yang sudah dibuat. Kini ia memulai lagi untuk persiapan Oktober 2021.

Ia memilih membuat kain batik ukuran 2 meter, 3 meter, dan 4 meter, karena mudah dan lebih diminati orang.

“Keunikan batik yang kami buat terletak pada pada motif secara khusus mengangkat motif panglima perang dari Kampung Nafri, Jayapura, motif lainnya dari Port Numbay seperti kura-kura, pinang, cenderawasih, dan tifa,” ujarnya.

Sementara itu Beni Rumbiak, membuat suvenir gantungan kunci berbentuk maskot tiap bidang olahraga yang diperlombakan pada PON XX.

“Saya cari tahu dia punya gambar yang bagus terus saya bikin, semuanya bernuansa olahraga,” ujar Beni.

Beni Rumbiak sudah 23 tahun menekuni kerajinan seni membuat gantungan kunci maskot bentuk kanguru dan burung cenderawasih. Dua maskot utama dari PON XX Papua.

Selajn hewan nasional, gantungan kunci juga bergambar maskot dengan kegiatan setiap bidang olahraga, seperti sepakbola, voli, bulu tangkis, hingga tinju.

Beni sudah memiliki persedian 100 buah. Hingga PON nanti, ia berencana membuat 3.000 buah. Beni Rumbiak memakai bahan pipa paralon agar lebih tahan lama. Bahan lain yang ia gunakan adalah cat, amplas, mata gergaji, lem fox, dan serbuk kayu.

Untuk penjualan di arena PON, Disperindagkop Kota Jayapura membantu membuatkan stan. Selain itu Disperindagkop juga akan mendistribusikan ke hotel-hotel di Jayapura.

“Ini bisa mempermudah wisatawan PON dari luar untuk tidak cari jauh-jauh lagi to,” tutup Beni.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Strategic Security Carried Out in Tembagapura After the Death of Abu Bakar Kogoya

Mimika- After the killing of Abu Bakar Kogoya who was shot by joint TNI-Polri officers from the Cartenz Peace Operations Task Force...

Pengamanan Strategis Dilakukan di Tembagapura Pasca Tewasnya Abu Bakar Kogoya

Mimika- Pasca tewasnya Abu Bakar Kogoya ditembak aparat gabungan TNI-Polri dari Satgas Operasi Damai Cartenz pada 4 April 2024, aparat gabungan TNI-Polri...

The Acting Governor of Central Papua asks that the Nabire incident not be repeated

Jayapura- The Central Papua Provincial Government (Pemprov) asks that the Nabire incident not be repeated, therefore people who want to express their...

Pj Gubernur Papua Tengah minta insiden Nabire jangan terulang

Jayapura- Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua Tengah meminta insiden Nabire jangan terulang, karena itu masyarakat yang ingin menyampaikan aspirasi atau demo agar melaksanakan...

Recent Comments