Jumat 4 Desember, 2020
Beranda Sosial Budaya Polda Papua Produksi Film S I Tikam Polisi Noken Angkat Budaya Masyarakat...

Polda Papua Produksi Film S I Tikam Polisi Noken Angkat Budaya Masyarakat Papua

suaranewspapua.com. jayapura- Pada hari Kamis tanggal 12 November 2020, Guna mengangkat budaya dan adat masyarkat Papua, Polda Papua mempunyai terobosan kreatif dan inovatif melalui pembuatan film Layar Lebar dengan judul “Si Tikam Polisi Noken”.

Karo SDM Polda Papua Kombes Pol Ade Djaja Subagdja, S.I.K mengatakan Si Tikam ini merupakan nama orang yang berprofesi sebagai anggota Polri, dia anak dari keluarga yang tidak mampu dan ditinggalkan oleh orang tuanya sejak dia masih kecil dan dijadikan anak angkat oleh seorang anggota TNI.

Untuk persiapan dalam pembuatan film ini dalam rangka pra produksi yang pertama kita melaksanakan casting/ audisi. Pesertanya berlaku untuk semua dari masyarakat dan anggota polisi. Disini ada yang unik, yang terpilih casting hampir semuanya anggota polisi. Ini dikarenakan peran tersebut dituntut untuk mempunyai keahlian bela diri dan akting.

Persyaratan untuk pemeran utama Si tikam ini harus mempunyai keahlian 4 bela diri salah satunya yakni Wing Chun, ini inspirasi kami melihat film-film asal cina yang selalu mempunyai produksi film yang luar biasa dan bisa masuk ke tingkat internasional.

Dalam persiapan ini, kami melibatkan personil gabungan sebanyak kurang lebih 1000 orang yang terdiri dari anggota Polri dan juga anggota TNI serta ada juga dari masyarakat umum. Saat ini casting sudah selesai, kita sudah dapat peran utama, peran pembantu maupun peran figuran. Selain melibatkan personil, film ini juga melibatkan pejabat-pejabat dari Kepolisian khususnya Polda Papua.

Dari anggota Polri yang dilibatkan dari Satker satker Polda Papua, contohnya dari Brimob, Dalmas dan yang kita kedepankan adalah personil asli Papua. Karena film Polisi Noken ini mengangkat Budaya dan Adat masyarakat Papua.

Film Si Tikam Polisi Noken ini merupakan asli produk dari Polda Papua, semua keunikan film ini, dari mulai dari Exsekutif produser, produser, sutradara, cameramen sampai edeting, termasuk juga peran-peran melibatkan personil polri. Produser film ini yakni Kapolda Papua Irjen Pol Drs. Paulus Waterpauw dan Sutradaranya saya sendiri. Pembuatan Film ini banyak mendapatkan dukungan dari masyarakat dan para pejabat utama Polda Papua.

Untuk skenarionya ini sudah lama dipersiapkan hampir 2 bulan yang lalu dan selesai pada bulan Oktober, untuk pembuatan naskahnya kita menggandeng orang dari luar. Untuk lokasi syuting semua di wilayah Jayapura, yakni pasir 6, Kota Jayapura dan wilayah Sentani dan di asrama tentara.Ada beberapa kendala dalam pembuatan film yakni saat ini kita sedang dihadapi pandemi Covid 19, untuk semua pemeran akan dilaksanakan test swab guna memastikan tidak adanya pemeran yang terjangkit Covid 19.

Saat ini kita sedang melaksanakan latihan kering atau gladi, karena film ini tidak mengisahkan drama melainkan Action. Yang utama kita mengangkat masalah suku, budaya, adat dan tugas polisi yang luar bisa menghadapi persoalan-persoalan yang terjadi di tengah-tengah masyarakat.

Rencana kita akan melaksanakan syuting diakhir bulan November sampai awal Desember 2020, dan di targetkan akan selesai pada bulan Desember 2020. Rencananya film ini akan kita tayangkan di layar lebar Bioskop XXI pada malam Tahun Baru, jika di malam tahun baru tidak memungkinkan untuk ditayangkan terkait masih adanya pandemi Covid 19, kami rencanakan paling lambat film tersebut akan tayang pada bulan Februari 2021, mudah-mudahan film ini bisa di sukai oleh masyarakat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Moeldoko : Membangun Papua Pentingnya Menjaga Kondusifitas Keamanan

suaranewspapua.com. jakarta. Kepala Kantor Staf Kepresidenan Moeldoko mengklaim kalau ada kelompok yang justru ingin mengganggu di Papua. Hal itu yang membuat konflik...

Soal Deklarasi Beny Wenda, GOLKAR : Dunia Internasional Tetap Akui Papua Bagian Dari Indonesia

suaranewspapua.com. Jakarta.- United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) pimpinan Benny Wenda mendeklarasikan pemerintahan sementara Papua secara sepihak. Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi Golkar, Christina...

Soal Deklarasi Dari ULMWP, Masyarakat Papua Tak Terlalu Gubris

suaranewspapua.com. ULWMP atau United Liberation Movement for West Papua pimpinan Benny Wenda mengumumkan pemerintahan pembentukan sementara Papua Barat secara sepihak. Kondisi Papua saat ini masih...

Soal Pemerintah Sementara Papua Barat, TPNPB-OPM TOLAK Benny Wenda

suaranewspapua.com. Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) menyampaikan mosi tidak percaya kepada Benny Wenda, Ketua Gerakan Persatuan Pembebasan Papua Barat (ULMWP).

Recent Comments