Sabtu 27 November, 2021
Beranda Agama Menag Ajak Santri Pesantren Sejahterakan Tanah Papua

Menag Ajak Santri Pesantren Sejahterakan Tanah Papua

suaranewspapua.com. JAKARTA- Menteri Agama ( MenagFachrul Razi mengajak komunitas pesantren untuk dapat turut serta berkiprah dalam memajukan kesejahteraan masyarakat Papua.

Demikian disampaikan Menag saat membuka gelaran virtual Muktamar Pemikiran Santri Nusantara seri ke-5, di Jakarta, Selasa (20/10/2020). Mukmatar ini mengangkat tema “Santri Bicara Papua: Membangun Damai di Bumi Cendrawasih”.

Hadir sebagai pembicara Deputi V Kantor Staf Presiden Jaleswari Pramodhawardhani, Anggota Komisi Ombudsman Ahmad Suaedy, Ketua PWNU Papua Tony Wanggae, dan Dosen IAIN Jayapura Ade Yamin.

” Pesantren dengan pendidikannya yang moderat dan toleran sangat relevan untuk turut serta membangun kehidupan keagamaan di Papua,” kata Fachrul melansir laman Kemenag.

Dia menjelaskan, Kemenag di tahun ini mulai merintis program “Kita Cinta Papua”.

Program ini bertujuan memajukan kesejahteraan masyarakat Papua lewat peningkatan pendidikan agama dan keagamaan ini melibatkan seluruh tokoh agama di Papua, tak terkecuali pesantren.

“Komunitas pesantren dapat berpartisipasi dalam pembangunan keagamaan di Papua melalui dakwah-dakwah yang disampaikannya,” ucap Menag.

Santri dapat bergabung ke gerakan “Kita Cinta Papua”

Oleh karenanya, dia mengajak kalangan santri untuk bersama-sama mengembangkan Papua, yakni dengan bergabung dalam gerakan “Kita Cinta Papua”, atau juga melakukan kegiatan sendiri dengan tujuan yang sama.

Menag meminta acara Muktamar ini mampu memberi kontribusi untuk membantu mewujudkan program “Kita Cinta Papua” secara holistik dan aplikatif. Dia percaya komunitas pesantren dan para santri mampu mewujudkan hal ini.

“Pesantren adalah institusi pendidikan dengan pengalaman panjang. Tentu memiliki sumberdaya manusia yang memadai untuk berkiprah sebagai motor pemberdayaan bagi Indonesia maju. Terlebih dalam pendidikan keagaman, dakwah, dan pengabdian masyarakat, dan utamanya di Papua,” ungkap Menag.

Sementara Ketua PP Lakpesdam NU, Rumadi Ahmad menyampaikan apresiasinya terhadap berbagai ikhtiar yang dilakukan pemerintah dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat Papua.

“Pemerintah sudah melakukan berbagai ikhtiar agar Papua memiliki kesempatan yang sama dengan provinsi lain. Masyarakat Papua harus secepatnya memiliki kesejahteraan yang sama dengan provinsi yang lain,” ujar Rumadi.

Bahkan, Rumadi mengaku, untuk menunjukkan keseriusan pemerintah, pada 29 September 2020, Presiden Jokowi telah menandatangani Inpres Nomor 9 tahun 2020 tentang Peningkatan Kesejahteraan Papua dan Papua Barat.

“Ini ikhtiar yang harus kita dorong agar masyarakat Papua mencapai kesejahteraan yang baik seperti provinsi yang lain. Pesantren juga harus ikut terlibat untuk bersama membangun Papua,” tutup Rumadi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Binmas Noken Tolikara Melaksanakan  Pemolisian Masyarakat melalui program KOTEKA

Papua- Pada Kamis, tanggal 24  November 2021 Satgas Binmas Noken Wilayah Tolikara yang diawaki oleh Iptu widada, Brigadir Petrus Hamokwarong, Briptu Yordan...

Ini dia 5 Point Pernyataan Sikap Dari Tokoh Adat Papua Menjelang 1 Desember

Jayapura, Menjelang tanggal 1 Desember 2021 yang diklaim oleh kelompok ataupun simpatisan Papua Merdeka sebagai hari kemerdekaan Papua barat tampaknya tahun ini...

Pemuda Saireri : Menjelang 1 Desember Papua Harus Tetap Menjadi Tanah Damai

Jayapura, 1 Desember setiap tahunnya yang diklaim sebagai Hari Kemerdekaan Papua Barat, selalu menempatkan Papua pada situasi keamanan tertentu di beberapa wilayah...

Herman Yoku : HUT Papua Barat, 1 Desember dan Bintang Kejora Adalah Sebuah Kekeliruan Sejarah dan Pembodohan

Jayapura, Menjelang 1 Desember setiap tahunya yang diklaim sebagai HUT Papua Barat atau hari kemerdekaan bangsa Papua, para aktivis dan simpatisan Papua...

Recent Comments