Jumat 4 Desember, 2020
Beranda Sosial Budaya Kepala Suku Besar Doreri Ingatkan Masyarakat Tolak Ajakan Naikkan Bendera Bintang Kejora

Kepala Suku Besar Doreri Ingatkan Masyarakat Tolak Ajakan Naikkan Bendera Bintang Kejora

suaranewspapua.com. MANOKWARI- Kepala Suku Besar Doreri, Gaad Hendrik Rumfabe.SH.MSi, dengan tegas  menyerukan agar komponen masyarakat Manokwari di wilayah Doreri, tidak mudah terprovokasi ibadah syukuran dan ikut-ikutan menaikkan bendera Bintang Kejora pada 19 Oktober 2020.

Dijelaskan Gaad Hendrik, apa yang diperintahkan Presiden Negara Federal Republik Papua Barat (NFRPB) kepada masyarakat Papua yang memiliki semangat untuk Merdeka agar menaikan atau mengibarkan bendera Bintang Kejora pada 19 Oktober 2020 sebagai momentum Hari Kemerdekaan ke 9 NFRPB, hanyalah untuk kepentingan sekelompok kecil orang.

“Itu provokasi untuk kepentingan suatu kelompok, bukan untuk masyarakat pada umumnya,” tegas Gaad Hendrik melalui sambungan telepon selulernya, Minggu (19/10/2020).

Gaad Hendrik berpesan, agar masyarakat Papua di wilayah Doreri menjadi warga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang cerdas dan bermartabat, sehingga tidak mudah diprovokasi untuk dijadikan obyek kepentingan sekelompok orang.  Ditegaskan Hendrik, NKRI sudah menjadi harga mati yang harus dipegang erat.

Dia juga berharap agar Gubernur Provinsi Papua Barat melihat dan menyikapi hal ini, dan juga organisasi dewan adat yang diduga ada dualisme kepemimpinan ini, jangan duduk diam. Sebab, ada indikasi aktivis pergerakan NFRPB telah menyusup di lembaga ini untuk kepentingan politik yang tidak sejalan dengan program pemerintah.

“Pak Gubernur harus segera melakukan pertemuan dengan dewan adat untuk menyelesaikan polemik internal dewan adat, dengan tujuan agar aspirasi politik dapat ditampung pada satu titik untuk mendukung program pembangunan. Kalau ada warga yang mau bikin kacau di Manokwari, silakan pulang ke daerah asal, sebab bagi kepala suku, NKRI adalah harga mati, ” tandas Gaad Hendrik.

Gaad menegaskan, agar warga Doreri berhenti mengikuti kelompok yang mengatasnamakan apapun, dengan bertujuan memuluskan kepentingannya yang tidak sejalan dengan NKRI.

“Pesan saya kepada masyarakat Doreri, bahwa kita tidak menerima kelompok yang mengatasnamakan apapun, dan saya tegaskan juga kepada masyarakat Doreri agar tidak terlibat untuk mendukung kegiatan seperti NFRPB, karena akan membawa kerawanan terjadinya konflik bagi masyarakat sendiri,” tegas Gaad Hendrik lagi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Moeldoko : Membangun Papua Pentingnya Menjaga Kondusifitas Keamanan

suaranewspapua.com. jakarta. Kepala Kantor Staf Kepresidenan Moeldoko mengklaim kalau ada kelompok yang justru ingin mengganggu di Papua. Hal itu yang membuat konflik...

Soal Deklarasi Beny Wenda, GOLKAR : Dunia Internasional Tetap Akui Papua Bagian Dari Indonesia

suaranewspapua.com. Jakarta.- United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) pimpinan Benny Wenda mendeklarasikan pemerintahan sementara Papua secara sepihak. Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi Golkar, Christina...

Soal Deklarasi Dari ULMWP, Masyarakat Papua Tak Terlalu Gubris

suaranewspapua.com. ULWMP atau United Liberation Movement for West Papua pimpinan Benny Wenda mengumumkan pemerintahan pembentukan sementara Papua Barat secara sepihak. Kondisi Papua saat ini masih...

Soal Pemerintah Sementara Papua Barat, TPNPB-OPM TOLAK Benny Wenda

suaranewspapua.com. Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) menyampaikan mosi tidak percaya kepada Benny Wenda, Ketua Gerakan Persatuan Pembebasan Papua Barat (ULMWP).

Recent Comments