Senin 6 Desember, 2021
Beranda Pelayanan Ini Sosok 2 Srikandi Binmas Noken Polri yang Memajukan Pendidikan di Papua....

Ini Sosok 2 Srikandi Binmas Noken Polri yang Memajukan Pendidikan di Papua. “Dirgahayu Polwan Indonesia”

suaranewspapoua.com- PAPUA- Hari ini, 1 September 2020 merupakan hari ulang tahun (HUT) Polisi Wanita ke-72. Tak terasa, masyarakat di seluruh Indonesia telah menerima pengabdian yang tulus dari para srikandi-srikandi (polwan) ini selama 72 tahun lamanya.

Beberapa pengabdian polwan terhadap bangsa dan negara ini begitu banyak, sehingga tak mungkin bila dikisahkan satu per satu secara lengkap.

Salah satu pengabdian luar biasa yang dilakukan oleh dua srikandi muda asal Papua yakni Briptu Susan Rumere (Ditreskrimum Polda Papua) dan Briptu Syerli kafiar (Ditlantas Polda Papua).

Susan dan Syerli telah lama bergabung ke Binmas Noken Polri. Binmas Noken Polri selalu aktif dan gencar melakukan berbagai kegiatan demi meningkatkan sumber daya manusia yang ada di seluruh wilayah Papua.

Salah satu program Binmas Noken Polri yang aktif diikuti oleh Susan dan Syerli yakni Polisi Pi Ajar. Program ini bersentuhan langsung dengan anak-anak yang tidak bisa terjangkau oleh pendidikan formal.

Diketahui juga jika anak-anak kampung ini sempat mengalami kejadian perang suku seperti kampong kwamki narama di timika.

Susan dan Syerli saat melaksanakan kegiatan belajar, menggunakan meotde pengajaran tentang nasionalisme.

Membaca, bermain, memperkenalkan nasionalisme, membaca peta Indonesia, keberagaman budaya di Indonesia, pahlawan Papua, menyanyikan lagu-lagu daerah dan kebangsaan.

Beberpa lokasi yang sudah mereka kunjungi dalam program tersebut yakni kampung Kwamkinarama, kampung Jayanti, kampung Utikini dan kampung-kampung lainnya Di Kab Mimika,Termasuk DIwilayah Kabupaten Puncak Jaya Contohnya Di Kota Mulia

“Harapan kami di Papaua mereka lebih pintar dan memahami nasionalisme,” ucap Syerli.Mereka semua, lanjut Susan, paham betul Papua adalah bagaian dari Indonesia.

“Mereka juga mensyukuri pemerintah telah memperhatikan Papua sebagai contoh polwan-polwan Papua yang mengabdikan diri di tanah Papua,” lanjut Susan.

Sebenarnya, masih banyak kendala dan hambatan yang dihadapi oleh mereka. Dalam mengajarkan anak di Papua, masih banyak ajaran-ajaran dan pemahaman dari kelompok-kelompok tertentu yang mempengaruhi hal yang tidak baik.

“Kami akan senantiasa memberikan yang terbaik dari Papua untuk Papua,” tutup Susan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Satgas Nemangkawi Bersama Polres Pegunungan Bintang Cek TKP Kebakaran di SMA N 1 Oksibil

Papua- Satgas Nemangkawi bersama Polres Pegunungan Bintang dan Satgas Pamrahwan menanggapi laporan adanya kebakaran di SMAN 1 Oksibil Jl. Yapimakot Kampung Esipding...

SATGAS NEMANGKAWI DAN POLRES NABIRE RINGKUS DPO PENJUAL AMUNISI DI KABUPATEN NABIRE

Jayapura – Pada hari Jumat tanggal 3 Desember 2021 pukul 17.33 WIT bertempat di Jalan Poros Wadio-Wanggar Kabupaten Nabire, personil gabungan Satgas...

Kegiatan SI IPAR dari binmas Noken Dekatkan Polisi dengan Anak PAUD Koya Timur

Papua- Sektor pemolisian masyarakat seringkali menjadi hal yang luput dari lensa media. Di wilayah Papua, community policing atau pemolisian masyarakat merupakan program...

KETUA API PROVINSI PAPUA AJAK MASYARAKAT JAGA KAMTIBMAS JELANG PERAYAAN NATAL 2021 DAN TAHUN BARU 2022

Jayapura - Pada hari Jumat tanggal 3 Desember 2021, Ketua Asosiasi Pendeta Indonesia (API) Provinsi Papua pendeta Jimmy Koirewoa, S.Th mengajak semua...

Recent Comments