Senin 4 Maret, 2024
Beranda Hukum&Kriminal Kampanye Papua Barat Merdeka, Miss New Zealand Dihujat Netizen Indonesia

Kampanye Papua Barat Merdeka, Miss New Zealand Dihujat Netizen Indonesia

Suaranewspapua.com.- AUCKLAND – Diamond Langi, ratu kecantikan New Zealand (Selandia Baru) dalam ajang Miss Universe 2019, dihujat ribuan warga Indonesia pengguna di media sosial. Musababnya, dia mengampanyekan Papua Barat merdeka dengan menyinggung diskriminasi terhadap orang provinsi timur Indonesia tersebut.

“Posting yang saya buat adalah #FreeWestPapua dengan video yang menunjukkan diskriminasi yang harus dialami orang-orang Papua selama bertahun-tahun,” katanya di halaman Facebook dan Instagram Coconet TV.

Di laman “Women of the Islands-Diamond Langi” di situs web Coconet TV, ratu kecantikan New Zealand-Tonga kelahiran Auckland itu mengatakan; “Saya membagikannya karena saya ingin membawa kesadaran dengan apa yang terjadi dengan orang Papua Barat, terutama sekarang dengan gerakan Black Lives Matter.”

Lebih lanjut, dia menyerukan kontestan Miss Universe 2019 dari Indonesia; Frederika Alexis Cull, menyampaikan pesan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar membebaskan tujuh aktivis Papua Barat dari penjara.

“Saya dengan baik hati meminta Miss Indonesia (Frederika Alexis Cull), yang saya temui tahun lalu di Amerika ketika berkompetisi di Miss Universe, untuk berbicara dengan presiden negaranya (Joko Widodo) untuk membebaskan tujuh aktivis yang dinyatakan bersalah atas pengkhianatan karena memprotes rasisme,” paparnya, seperti dikutip Asia Pacific Report, Kamis (25/6/2020). (Baca: Tembak Mati Warga Selandia Baru, KKB Papua Dibela Benny Wenda)

Dia mengatakan bahwa dari satu posting-nya telah diserang oleh troll-trollwarga Indonesia yang masih ada di halaman Facebook-nya.

“Dari satu posting itu, Instagram saya dibanjiri dengan komentar kasar (setidaknya 10.000 komentar dalam sehari) dan mereka juga mulai menyalahgunakan keluarga saya, teman dekat, dan bahkan organisasi yang bekerja dengan saya,” katanya di laman web Coconet TV-nya.

“Saya seperti, wow jika ini terjadi pada saya hanya dari membuat posting, bayangkan apa yang terjadi pada orang-orang Papua Barat!,” ujarnya

“Saya harus menonaktifkan beberapa media sosial saya sebentar tapi jangan khawatir saya akan kembali,” imbuh dia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Chief of the Mee Tribe, Central Papua Urges to Maintain Community Security and Security Ahead of Recapitulation of 2024 Election Results

Nabire- The Chief of the Mee Tribe, Melkias Keiya, emphasized the importance of maintaining security, order and a peaceful situation in the...

Kepala Suku Mee, Papua Tengah Imbau Jaga Kamtibmas Jelang Rekapitulasi Hasil Pemilu 2024

Nabire- Kepala Suku Mee, Melkias Keiya, menekankan pentingnya menjaga keamanan, ketertiban, dan situasi damai di wilayah adat Mepago, khususnya menjelang dan saat...

LO Papua Regional Police, Central Papua Province, Urges Puncak Jaya Students to Participate in the Success of the 2024 Election Plenary

Jayapura- Police Commissioner Supriyagung, S.I.K., M.H, who is the LO (Liaison Officer) of the Papua Police, Central Papua Province, visited the Puncak...

LO Polda Papua Provinsi Papua Tengah, Imbau Mahasiswa Puncak Jaya Turut Serta Sukseskan Pleno Pemilu 2024

Jayapura- Kombes Pol Supriyagung, S.I.K.,M.H, yang merupakan LO (Liaison Officer) Polda Papua Provinsi Papua Tengah, melakukan kunjungan ke Asrama Mahasiswa Puncak Jaya...

Recent Comments